Cerpen Part II

Posted by Ockym al ayuby on Tuesday, 25 January 2011

“PENGHIANATAN SEORANG SAHABAT”

Awalnya kami tak pernah kenal, bahkan kami tak saling tau. Tapi saat masuk SMA , aku hanya sekedat tau dia, dan aku belum mengenal dia, lama – kelamaan saat aku satu kelas dengan dia aku mulai kenal dengan dia. Dan akhirnya aku jadi sahgabatnya, banyak hal – hal yang indah, membahagiakan yang kita lewati bersama dengan sahabat – sahabat yang lainnya. Kami sudah seperti keluarga yang akrab, erat, bahagia.
Akus angat dekat dengan dia, bahkan dia sering curhat ke aku.                                       
“Bunga aku ini bingunu dengan diriku”
“kenapa bingung, kebanyakan cewek apa? Kok jadi bingung”
“ya aku gak bilang diri gue banyak cewek, tapi banyak banget cewek yang ngejar – ngejar aku, hehehe”
“sekali playboy ya tetep aja”
“jangan bilang gitu, ntar...”
“apa???”
Emang gara aku anggap playboy ceweknya gak hanya satu. Tapi dia baik sama temen – temennya sering banget Gara curhat sama aku tentang cewek – ceweknya, dia memang gak deket sih sama cewek – ceweknya. Bahkan sama aku juga deket, tapi Cuma sahabat baik aja. Gara akhir – akhir ini makin dekat denganku, satu hari diamulai bicara yangmenurut aku aneh – aneh, bahkan tiap hari SMS yang aneh – aneh. Tiba tiba jadi perhatian banget sama aku....
            “bunga aku mau ngomong jujur boleh gak?”
“ngomong aja”
“sebenernya aku itu suka sama kamu, sayang sama kamu bunga... kamu???”
“halah jangan jadikan aku korban cintamu Ra.... bercanda kok sama aku?”
“aku beneran”
“sudahlah, aku gak percaya sama rayuan gombalmu”
Sejak saat itu SMS, perhatian Gara ke aku lebih aneh lagi, jadi lebih deket, lebih perhatian banget, dan banyak SMS yang gak penting dan sok perhatian kalau menurut ku sih itu lebay banget........... dan suatu hari saat pulang sekolah......
“bunga.... pulang bareng yuk?”
“gak usah...”
“ayolah gak papa, lagian ada yang penting banget”
“apaan?”
“ayolah bareng, nanti tak bilangin”
Terpaksa deh aku pulang bareng Gara, dan dia ngomong tentang perasaannya lagi ke aku. Hampir setiap hari dia selalu bilang tentang perasaannya, gak hanya di SMS tapi dia ngomong langsung juga. Saat pulang sekolah, waktu itu Gara ngajak aku pulang bareng dan disaat pulang sekolah itu Gara bilang tentang perasaannya lagi, tapi kali ini berat banget di abilang ke aku.
“ bunga... aku gak tahan nunda – nunda lagi, aku bener – bener sayang sama kamu... aku gak bisa jauh dari kamu bunga”
“Ra... iya aku tau kamu sayang, tapi aku takut kamu sakitin dan jadi korban cinta kamu”
“aku janji buat kamu, demi kamu aku gak akan nyakitin kamu bunga, aku kali ini bener – bener janji... dan kamu bisa pegang omongan ku ini bunga...”
“janji itu Cuma ucapan Ra”
“aku bener – bener sayang kamu dan kamu bisa pegang omongan ku ini bunga”
“kalau omongan kamu ini bisa aku pegang, aku percaya sama kamu, jadi jawaban aku iya.....”
Meskipun agak berat rasanya jawab pertanyaan Gara tapi aku yakinkan hati aku untuk gara. Hari – hari awal ku bersama gara memang agak hambar, tapi lama – kelamaan, gara asik juga. Aku mulai nyaman dengan gara dan tak ku sangka aku mulai cinta dengan gara dan semakin hari, aku semakin cinta dengan gara, rasanya aku sudah mulai bisa pegang omongan gara. Tentang janji itu dulu. Hari – hari ku indah dan bahagia, tapi aku mulai ada perbedaan dalam hidupku dengan gara. Gara mulai menjauh dan omongannya mulai aneh – aneh. Banyak banget hal yang menurutku aneh dan berbeda dari gara.
“Ra... pulang nanti anterin aku beli buku ya?”
“aku gak bisa sorry...”
“ya udah makasih kalau gitu”
Aku merasa semakin ada yang aneh pada gara... dan firasatku semakin kuat saat temanku bilang soal gara...
“bunga, kamu masih pacara sama gara ta?”
“Iya... emang kenapa?”
“aku kemarin liat gara sama mantannya mesra banget”
“alah salah liat paling kamu”
“enggak... malah aku ngobrol sama gara”
Hatiku hancur mendengar kata – kata temanku tadi, aku gak menyangka saat aku cinta sama gara, malah gara hianatin cinta aku... aku coba tenangin diri dan aku coba sabar sebelum aku lihat buktinya sendiri... suatu hari aku coba ajak gara main sama temen – temen tapi gara nolak, ya udah aku pergi sendiri sama teman – temanku. Saat aku asyik bercanda dengan sohib – sohib ku, tiba – tiba aku liat gara gonceng mantan pacarnya, hatiku semakin hancur dan hancur... kenapa gara tega hianati janji ke aku... gara bener – bener tega... sejak saat itu SMS telpon gara gak pernah aku respon, karena aku perlu nenangin diri, dan saat disekolah gara ngomong sama aku...
bunga, kenapa sih kamu jadi kayak gini?”
“aku gak kenapa – kenapa, tanya pada diri kamu kenapa, salah apa?”
“ngomong dong bunga, aku gakngerti maksut kamu”
“kenapa kamu tega hianatin aku? Pacar sekaligus sahabat kamu? Padahal aku sudah percaya sama kamu... aku memang bodoh, seharusnya, aku gak percaya kamu!!!”
“aku salah apa sih?”
“kamu ku ajak main gak mau, malah pergi sama mantan pacar kamu”
“ya ampun bunga aku anterin dia kerumah sakit. Dia sakit”
“ga ada oranglain apa?”
“gak ada Cuma aku, masak aku gak nolongin dia?”
“udah cukup, aku sekarang gak mau denger rayuanmu lagi... terus sekarang kita putus, dan aku gak mau kamu nyakitin hati aku lagi”
Aku akhirnya putus dengan gara, gak gara – gara ini aja, tapi sudah banyak gara nyakitin hati aku... aku anggap ini penghianatan seorang sahabat baik, sampai hanciur hatiku ini.
Artikel Terkait
0 Comments
Tweets
Comments

{ 0 comments... read them below or add one }

Post a Comment